Home » » Kemeriahan PON ke-XVIII Tetap Terasa, Walau Banyak Minus-nya
Friday, 14 September 2012

Kemeriahan PON ke-XVIII Tetap Terasa, Walau Banyak Minus-nya

Posted by Mungkin Blog on Friday, 14 September 2012

Kangen banget nih sama Mungkin Blog, udah lama juga gak blogwalking ke blog teman terutama Blogger Energy. Terkait insiden kehilangan netbook kesayangan, akhirnya blog ini terlantar beberapa hari. Saya rela dan ikhlas, semoga yang maling tuh netbook di eek-kan burung elang ntar siang sampai numpuk eeknya di atas kepala tuh orang #eh? Gak lah, gak boleh kayak gitu, saya do’akan yang terbaik aja deh, semoga yang maling tuh netbook bisa memanfaatkannya dengan sebaik-baiknya. Tidak perlu mengingat yang galau, kacau dan membuat risau. Kali ini saya akan bercerita tentang kemeriahan yang sedang terjadi di Riau, khususnya di Kota Pekanbaru.

Siapa yang tahu ada apa sekarang di Pekanbaru, Riau? Ya, betul sekali ada Iva yang sangat imut dan cantik. Seratus seribu dan sejuta point untuk Anda. Terimakasih thank you..! #ini apa sih?
Saat inidi Provinsi Riau sedang diadakan Pekan Olahraga Nasional (PON) yang ke XVIII (bacanya 18 ya..!!). Sebelumnya saya sebagai administrator Mungkin Blog mengucapkan:
“Selamat datang Sang Juara di Bumi Lancang Kuning”
Oke, selanjutnya saya ingin sedikit bercerita bagaimana pendapat saya tentang kemeriahan PON XVIII di Riau.

Tepatnya tanggal  11 September 2012, PON XVIII di Riau resmi dibuka. Opening ceremony diadakan di Stadion Utama Riau. Untuk standar nasional bagi saya pembukaannya lumayan meriah. Walaupun dibaliknya masih terdapat banyak kekurangan. Di postingan ini juga, saya ingin minta maaf sebelumnya kepada teman facebook dan twitter yang berhasil saya bohongi. Tepat hari itu saya membuat status bahwa saya sedang menyaksikan opening ceremony. Sebenarnya gak loh..!! Saya tuh dirumah aja, upss keceplosan. Hari itu gak ada yang mau ngajak atau nemenin saya buat nonton. Ngenes banget kan? Alhasil saya cuma nonton acaranya di TV. Karena rumah ini gak begitu jauh dari TKP, ya beruntung juga bisa lihat sedikit cahaya dan suara dentuman kembang apinya secara langsung. Wkwkwk #ngok

Itu baru cerita kemeriahan dimalam pembukaan. Malam sebelumnya saya juga berhasil keluar rumah, lagi-lagi bukan ditemenin pacar, melainkan kakak sepupu. Huhh. Tujuan kami yang paling utama ya cuma mau beli sate madura. Tapi karena Pekanbaru kelihatan ramai banget, ya kita jadi keliling-keliling dulu. Pertama berhenti ditempat penjual baju kaos PON ke XVIII. Setelah nanya-nanya harga ternyata harganya Rp.85.000an. Alhasil hanya sekedar nanya-nanya doang dan sedikit mengelapkan upil di baju itu. ^_^. Gak terlalu jauh dari tuh penjual baju kaos, kami juga menemukan boneka maskot PON ke XVIII. Buruungg..!! ya, burung serindit. Harganya Rp.100.000, ternyata lebih mahal dari baju kaos padahal bonekanya cuma segede upil. Heehh mana mau kami beli, orang kami gak punya uang. Saat itu Cuma bawa Rp 20.000, buat beli sate. O_o

Burung Serindit
Itu hanya sepenggal cerita gak penting di malam-malam pembukaan PON. Pembukaan PON ke XVIII di Riau di buka oleh pak presiden SBY. Risah juga udah cerita kalau dia ketemu sama pak SBY. Gak mau kalah, sekarang saya juga mau ceritain kisah saya bertemu pak SBY.

Spanduk dari Jawa Timur

Pagi itu, hari pertama setelah pembukaan PON ke XVIII ada sebuah acara yang diadakan di Venue Voli. Venue voli terletak di kampus madani. Kampus saya yang paling indah. Venue voli terletak disamping Fakultas Keguruan dimana saya menuntut ilmu setiap harinya. Saya sempat heran, kenapa kampus saya pagi ini banyak tentara, polisi dan satpam ya? Apa dikampus saya ada BOM? Aaaa tidaaaak. #ini lebay. Terdengar sedikit percakapan kakak tingkat yang lewat di samping saya ketika saya berjalan dari parkiran menuju kelas, mereka berkata “Pak SBY mau datang kekampus kita..!!”. Waah sesuatu banget kan ya.! Kampus saya yang tak seberapa dan sering dihina-hina mahasiswa PTN ini bakal didatangi orang nomer 1 di Indonesia. #yee.

Venue Voli
Venue Gulat
Dari parkiran saya bergegas menuju ruangan. Dalam hati yang saya harapkan adalah perkuliahan di tiadakan #eh? Nah lo, benar aja, kuliah pagi itu ditiadakan. Dosen cuma ngasi tugas buat dikerjain sampai jam pelajaran habis. Yah, mana mau kan? Akhirnya saya dan beberapa teman (Yogi, Nila, Ika, dan Rini) memutuskan untuk kembali turun dan menyambut kedatangan pak SBY. Nah, benar saja tak lama kemudian datang iring-iringan mobil yang dikawal oleh pak polisi.

Banyak Pak Polisi di Kampus

Kami mulai sibuk menerka-nerka yang mana mobil yang dinaiki pak SBY. Tak lama kemudian pak SBY turun dan menyalami saya dan teman-teman. Wahhh sesuatu banget kan? Jangan pada iri dan dengki sama kami ya soalnya itu cerita bohong. Kami tidak berhasil melihat dan bertemu langsung karena kaca mobilnya gak dibuka. Sebenarnya gak jauh beda dengan  nasib Risah, sama-sama gak berhasil ketemu pak presiden. Huuh saya cuek saja waktu itu, secara yang penting hari itu saya gak kuliah. Dan kampus terlihat sangat ramai, banyak pejabat berdatangan. Reporter TV juga banyak yang datang, seperti TV One, TransTV dll. Setidaknya kami bisa merasakan yang biasa dirasakan orang-orang Jakarta yang sangat sering tampil kota dan kampusnya di televisi.

Terlepas dari itu, kemeriahan PON ke XVIII memang sangat terasa dikampus madani. Banyak spanduk, poster, umbul-umbul dan balon udara di kampus kami. Spanduk dan pamfletnya unyu banget, soalnya ada gambar burung serinditnya. Burung serinditnya bisa olahraga. Bisa main voli, gulat, renang dan lainnya. Berikut gambarnya (Yogi ini teman sekelas, dia maksa minta foto dan dimasukin ke blog) #ngenes kan?

Yogi dan Gambar Burung Serindit Main Voli

Sebenarnya ini merupakan suatu kebanggaan bagi kami. Tapi disisi lain PON ke XVIII juga masih banyak minus-nya. Ini diakibatkan oleh masalah-masalah yang dihadapi oleh Riau selama PON berlangsung, diantaranya masih banyak venue-venue yang belum selesai di buat, venue yang rubuh, venue yang tidak sesuai standar, masalah korupsi, kecurangan dan lain sebagainya. Tapi saya mencoba untuk mengambil sisi positifnya saja dan tetap berusaha mendukung kesuksesan PON di Riau. Ya semoga dikemudian hari, kekurangan-kekurangan ini bisa dijadikan kekuatan dan cermin bagi masyarakat dan pemerintah Provinsi Riau dikemudian hari.

Thanks for reading & sharing Mungkin Blog

Previous
« Prev Post

19 komentar:

  1. Wah, sungguh nasibmu semalang Risah ya.... udah didatangin pak presiden, tapi gak sampe ketemuan.
    kasiaan... kasian.... kasiann....
    tabahkan hatimu, nak! moga pak penutupan nanti ada kesempatan lagi supaya ketemua beliau. amin. :)

    *pukpuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. eehh iya,,, :(
      amiiin,, smoga aja deh,,,trima kasih vas :)

      Delete
    2. hahaha....
      si Javass..

      seneng mu yaaa

      Delete
    3. bantaii aja si javas sah,,jgn di kasih ampun :p

      Delete
  2. walau netbook kandas ttep semangat ngblog :')
    sisi yang negatif dijadiin pembelajaran aja supaya pemerintah juga ngaca kalau masih banyak yang perlu diperbaiki :)
    yaa sedikitnya bs bangga PON diadain di Riau :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sob, itu kan haruuss...
      betul banget, ya smoga Indonesia bisa lebih baik dan bisa mengatasi masalah2 itu.

      Delete
  3. Oia, Banyak desainer profesional di Indonesia bilang, kalo logo PON kali ini dibuat sangat "asal-asalan" atau dibuat oleh desainer yang kurang berpengalaman, dan menurut saya memang ada kesan seperti itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. desainer baju maksudnya?? #eh..hhe
      ya mungkin aja sih, sya gak trlalu mmprdulikan, yg pnting unyu aja hhe :)

      Delete
  4. eh iya bener ya kan di riau n elu tinggal diriau. wah pasti bakal meriah banget riau :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih,,hhe terasa banget kemeriahannya,, apalgi dikampus juga ada bnyak venuenya :)

      Delete
  5. wah aku nggak nonton va..nnton di TV aja..hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe sama dong kalau gitu,,emg rumah fian dimana? kq gak nnton?

      Delete
  6. hahaha...
    sama apes nya nasib kita..

    aku tau kok SBY nonton Volly ke UIR..
    Makanya pas pagi-pagi berangkat sekolah (aku PPL DI SD 115 MArpoyan) jadi heran. kok di setiap gang ada polisi n tentara. di gerbang UIR juga rame polisi. ternyata ada SBY.

    Si Iva udah di samperin SBY ke kampusnya, massiii aaja gak ketemu... hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha emg gak jdoh..mkanya gak ketemu #eh -___-

      Delete
  7. trus skrg dh beli lappy baru,yaa??#kepoo hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. jiaaahh si yura kepo banget ya,,
      hhmmm kasih tau gak yaaa :p

      Delete
  8. Menurut saya, ini PON yang paling ancur!

    ReplyDelete
    Replies
    1. truuuss gw jga harus mesti ikutan bilaaang wwooowww gtu?
      #LangsungNariGangnamStyle

      Delete