Friday, 2 November 2012

Nilai Kuliah Jelek? Ini Penyebabnya!

Mahasiswa. Sebuah kata yang ternyata memiliki makna yang sangat dalam. Menjadi mahasiswa memang impian saya sejak dulu. Namun, ternyata menjadi mahasiswa itu gak enak. Masih enakan zaman SMA. Dari segi manapun, masa SMA lebih ringan ngejalaninya dibanding masa kuliah. Udah kuliah, kalau dapat nilai jelek waktu ujian, ya nikmati aja. Kalau SMA kan enak, bisa remedial. Setelah itu pasti nilai jadi 8 juga. Nah, kalau udah mahasiswa, udah jelek nilainya ya jelek aja. Mau protes pun, emang gitu keadaannya. Hmm akhirnya pasrah.

Berdasarkan hasil penelitian yang saya lakukan dalam mimpi saya, ternyata ada 5 alasan kenapa nilai diperkuliahan bisa jelek. Berikut pembahasan dan cara mengatasinya:
  • Terlanjur benci atau muak dengan dosen yang bersangkutan
Saya rasa alasan ini, percaya atau tidak percaya memang harus sobat percayai. Membenci seorang dosen atau pengajar dari mata kuliah tertentu, akan mengakibatkan turunnya minat belajar. Nah, kalau minat belajar udah turun, semua aktifitas yang bersangkutan dengan mata kuliah dan dosen yang dibenci takkan pernah berakhir dengan baik. “muak aku liat ibu tu.!”. Sekali kita berkata demikian, takkan ada harapan. Kebencian dan kemuakan itu yang membuat nilai kuliah jadi anjlok. Cara mengatasinya, usahakan jangan pernah membenci dosen manapun. Sekali membenci maka takkan pernah masuk kedalam otak apa yang disampaikannya.
  • Malas Belajar
“Malas lah aku kalau udah belajar trigonometri nih”. Nah kalimat itulah yang menjadikan nilai kuliah jelek. Malas. Sebuah kata yang sering menggerogoti disetiap tubuh manusia. Ada ujian, tapi malas belajar. Besok kuliah, tapi malas ngebahas materinya dirumah. Udah dikampus, males dengarin dosen. Semuanya malas. Gimana nilai mau bagus? Cara mengatasinya, cari obat anti malas. Mungkin di apotek terdekat ada yang jual.
  • Materinya susah
Terkadang bobot dari materi juga mempengaruhi nilai. Materi yang susah akan menyebabkan membesarnya kemaluan kemungkinan mendapat nilai jelek. Sebaliknya, materi yang mudah, akan menyebabkan mengecilnya kemungkinan mendapat nilai yang jelek. Kalau materi susah, wajar sih dapat nilai jelek. Cara mengatasinya, ya dengan belajar dan belajar. Sebenarnya gak ada yang susah, hanya karena terkadang kita memandangnya demikian. Jadi terkesan materi itu seperti monster yang siap menyerang, padahal jika dipahami, tak ada materi yang begitu susah. Terkecuali untuk mahasiswa salah jurusan, pasti mereka akan tetap bilang susah, yah materinya pun emang gak pernah disukai. Gimana mau bilang mudah ya kan? Ngeliatnya doang udah eneg.
  • Takdir dan kurang beruntung
Belajar rajin, materinya mudah, tapi koq nilainya jelek juga ya? Yah, itu mah emang takdir elu aja sob. Mungkin tuh dosen ngasih nilai pakai ngitung kancing. Eh, waktu pas dinama elu, malah dapat D. Atau mungkin kemarin waktu ujian elu bawa tisue buat ngelap ingus. Eh ingusnya kering, malah dikira pengawas itu catatan kecil. Nama elu dicatet didaftar orang-orang yang curang. Nah, itu juga kurang beruntung. Cara mengatasinya, berdo’alah kepada Tuhan. Hanya dengan cara itu kita bisa mengubah nasib. Selain itu juga dengan berusaha menghindari kekurang beruntungan itu.
  • Bermasalah dengan dosen
Yang terakhir adalah karena masalah dengan dosen. Setiap dosen emang punya sifat yang berbeda-beda. Dosen yang ini suka ini, yang itu suka anu dan yang ono suka itu. Menjadi mahasiswa sering kali kita dihadapkan dengan masalah dengan dosen. Nah, kalau udah bermasalah, nilai juga cenderung berubah. Tadinya bagus, tapi karena masalah seperti yang tersebut diatas, maka berubahlah nilai B menjadi D. Cara mengatasinya, jangan mencari-cari masalah dengan dosen. Apalagi dosen yang killer.

Itu dia 5 alasan kenapa sering nilai kuliah kita jelek. Saya bukannya tak pernah mengalaminya. Justru karena saya pernah mengalaminya, makanya saya tau tentang semua ini. Yah, untuk yang masih dalam proses menuju kebangku perkuliahan, gak usah takut. Ikuti aja tips-tips diatas. Jangan takut menjadi mahasiswa, semua itu tak seburuk yang kalian pikirkan. Yah, walaupun banyak yang ngeluh, tapi inilah proses menuju masa depan yang lebih baik.

Sebenarnya yang kita butuh bukan sekedar nilai. Nilai itu hanya gambaran dari sebagian kemampuan kita. Itupun kalau nilainya akurat. Kalau udah ada campur tangan rasa benci atau takdir disana, maka nilai itu sewaktu-waktu akan berubah. Sama seperti halnya tarif nelpon #eh? Ingat, bahwa yang kita butuhkan adalah ilmu. Nilai masih bisa dicari dan diperbaiki lagi, tapi ilmu yang bermanfaat itu yang sangat berarti. Boleh kesal, tapi jangan kesal berkelanjutan jika dosen memberi nilai tak sesuai dengan kenyataan. Percayalah bahwa dengan ilmu yang didapat, kita bisa mendapatkan lebih dari hanya sekedar “nilai”.
Tidak punya blog? Mau Fiksi Mini, Cerpen, atau Puisi mu ada di Mungkin Blog?
Baca caranya DISINI :)
Comments
34 Comments

34 comments:

  1. Dari awal masuk kuliah saya selalu didoktrin oleh senior kalo kuliah itu gak cukup hanya "pintar" saja, tapi harus "pintar-pintar" :)

    intinya sih rajin dan brdoa ya Mbak, rajin itu menentukan kemampuan kita, dan doa itu menentukan keberuntungan kita :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, betul bgt.
      saya setuju bgt sma kamu, usha tu emg hrus diiringi dgn do'a. begitu pula sebaliknya :)

      Delete
  2. Yang paling banyak kasusnya di kelas saya sih salah jurusan :D
    Makanya sekarang temen-temen di kelas jadi tambah dikit gara2 pindah kuliahan..
    -______-

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya di kelas sya jga bnyak gtu,
      hhmm brrti emang bnyak kasus kyk gtu -___-

      Delete
  3. hehehe mahasiswa..emang gitukan..harus lalui dia...


    wow nota kecil di bawah itu..keren..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe makasih kak jue :)
      hhmm iy emg gtu lah, harus dilalui, ntar kalau udh sukses , berasalah tu enaknya :)

      Delete
  4. Ada satu lagi nih...Dosennya khilaf salah tulis nilai... dia nulisnya E padahal harusnya A #masihBerharap

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kyaknya itu masuk poin ke tiga deh. cara ngatasinya ya berdo'a biar bsa bruntung :D

      Delete
    2. eehh poin ke 4 maksudnya ,,hhe

      Delete
  5. dosen jaman skg mah cara memberi nilai ke mahasiswa bukan berdasarkan kemampuan mahasiswanya saja kak.... tapi kadang ada yang tergantung mood dia saat ngasih nilai-_- aku ajah pernah dapat nilai C gara2 dosennya gak suka sama namaku huhuuhu... untung dia cuma ngajar 1 semester...

    ReplyDelete
    Replies
    1. wew, cuma karena nama bisa kyk gtu?
      hhmm semakin aneh -___-

      Delete
  6. kalo aku sih mau gurunya baik ato kagak kalo lagi gak serius/pikirannya lagi kemana mana materi yang dikasih sama guru gak bakalan masuk ke otak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, klau pkiran mau kemana2 gak bakalan masuk deh,,itu jg bsa ngbuat nilai jdi jelek.

      Delete
  7. yaps hampir 80% yg lu bilang itu bener va hehe .
    waktu semester kmarin jg gua anjlok gara2 bnyak bolos plus dosen yg sensi abissss

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh trnyata elu jg prnh mrsakannya ya hen,,hhmm

      Delete
  8. Hehehehhee, Coretannya bagus kayak cerita pengalaman sendiri nih, tapi gakpapa biar yang belum tahu bisa siap-siap bagaimana strategi yang akan dipakai. KPK

    ReplyDelete
  9. itu gak mahasiswa doang lho yang ngerasain, gue siswa SMA juga ngerasain lho kak. dan emang bener banget 90% faktor yang kakak sebutin itu emang bener bener menunjang nilai jelek dalam suatu ujian kak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener kata ditsa! bukan cuman mahasiswa aja kok :'

      Delete
    2. @ditsa: hehe wew, SMA juga ya? sya dlu jg sih, tpi klau gurunya gak ada masalah, pling cuma materi dan malas.
      @febie: hhmm gtu trnyta,,trut brduka cita,,ckck

      Delete
  10. yg sering gue alami itu poin 1 sampe 3 :')

    ReplyDelete
  11. kalo kuliah juga bisa remedial, merekos namanya :D

    sebenarnya ga ada pelajaran yang sulit yang ga bisa dimengerti, tapi cara penyampaiannya yang ga sukses. Apalagi kalo dosennya asik sendiri ngedongeng. Yang namanya dongeng dari dulu emang tujuannya bikin orang tidur. Jadi jangan salahkan mahasiswa kalo doesnnya ngedongeng jadi kepengen tidur.

    Jadi dosen itu ga cukup cuma pintar berIQ tinggi, cukupcerdas dan bisa mengambil perhatian mahasiswa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. @bayu: wew, baru tau saya bay, hhmm tpi ada kq bay, materinya yg susah setengah mampus, dosen sya udh jelasin pelan2, tapi ttp aja susah, entah gue n tman sekelas yg bego' ntah gmn.
      @ahmad: hhmm yg bner setuju? ckck :p

      Delete
  12. Cuman Satu Yang Bikin GUe selalu Engga bisa konsen, NGANTUK. pasti setia d terangin dosen kaga pernah tidak gue pasti ngantuk. and ujung ujung.nya buat peta d belakang !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha peta apa? sumetara, jawa, kalimantan? atau knpa gk peta pulau jeju ja sekalian, biar brsa di korea gtu,,ckck

      Delete
  13. satu lagi ikut kegiatan non akademik, haha dulu waktu gua jadi ketua teater ada 3 mata kuliah yang nggak lulus, D 2 dan E 1

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tuh, bener banget. hhmm tragis jg ya. mkanya saya gak mau ikut2an kegiatan begituan :)

      Delete
    2. numpang curhat
      aq mahasiswa politeknik
      jur. teknik sipil
      hari ini aku punya masalah
      saat mindterm mekanika tanah aku kedapatan liat konsep (catatan kecil), jadi aku di suruh keluar dari ruangan.kertas ujian aku enggak di terima
      aku coba minta ujian ulang tapi enggak di peduli oleh dosen yang bersangkutan.
      sampe sekarang aku masih gelisah
      ini baru pertama kali seumur hidup aku kedapatan begini
      biasanya g pernah
      apa yang harus aku lakuin untuk memperbaiki nilai ku?
      apa masih ada harapan untuk memperbaiki nilai?

      Delete
    3. Pasti masih ada cara..coba bujuk kmbli dosennya.. Atau coba altif di kelas, spa tau ntar dosennya mau memaafkan kamu, trus yg pling pnting jgn ulangi kesalahan yg sama. Ssungguhny liat ctatn wktu ujian t mrupkn prbuatan trcela. Biar nilai jelek asalkan hasil karya sndri, yg trpnting kta bsa dpt ilmu gak skedar nilai. Caaiiiyyooo:-)

      Delete
  14. Intinya harus rajin belajar, membagi waktu dan berdoa :D .

    ReplyDelete
  15. selain nomor 2 dan 5 sering dialami..
    aku ada benci ama dosen, dan sampai sekarang berharap tuh dosen bunting biar dia nggak ngajar...hahaa...nilai aku ama dia D terus..itu dosen cewek paling bangsat...benar tuh, kalau kita benci pelajarannya ga bakal dapat...tapi dia emang bangsat va,.yg diajar lain ujiannya lain..

    materi susah sangat banyak, maka itu wajar jika gagal.. pernah kami dalam satu matakuliah, yg lulus cuma 4 org, itu pun nilainya D. selainnya E.

    dan masalah tidak beruntung, itu benar2 aku rasakan ..aku selalu sial..wkwk..tapi alhamdulillah semester 6 dan 7 ini kesialan itu tidak terlalu besar..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...