Home » , , » Penderitaan Menuju Aro Island yang Berakhir Bahagia
Friday, 28 December 2012

Penderitaan Menuju Aro Island yang Berakhir Bahagia

Posted by Mungkin Blog on Friday, 28 December 2012

Benar-benar suatu yang indah dapat saya rasakan, ketika meresapi nikmatnya berada di Bumi Sri Gemilang. Tapi itu sebelum saya beranjak menuju kampung halaman. Saat ini saya sudah berada di kampung halaman tercinta, Desa Pulau Aro, Kabupaten Kuantan Singingi, Riau. Satu hari sudah saya berada dikampung halaman nan asri dan tentram ini. Namun, untuk sampai dengan tenang disini butuh perjuangan lebih dari sekedar mencari upil #uuekk. Berikut saya kronologikan bagaimana saya bisa sampai ke kampung halaman dengan penuh penderitaan. *yang gak mau dengar curcol saya langsung komen aja juga boleh, close tab juga boleh, tapi resikonya sobat gak dapat hikmah dari post ini :p*
Tepat hari Rabu, 26 Desember 2012 sekitar pukul 08:00 WIB saya mulai beranjak dari Bumi Sri Gemilang dengan menggunakan sepeda motor yang dikemudikan oleh papa. Sedangkan adik dan mama saya menggunakan travel. Satu setengah jam setelah saya beranjak dari perantauan, akhirnya bertemulah sebuah “Tugu Patin”. Ini menunjukkan bahwa saya telah berada di Rengat, ibukota Kabupaten Inderagiri Hulu. Sekedar info, patin merupakan ikan yang banyak terdapat didaerah tersebut. Lanjut..! Secepat kilat saya membuka handphone dan mulai mendownload lagu “Seribu Alasan” *mumpung lagi ada 3G. Pada tau gak tuh lagu apa? Itu loh lagu dangdut yang penyanyinya Zaskia Si Goyang Itik. Dan secepat kilat pula lagu itu selesai terdownload. Tanpa saya sadari lagu berputar dengan merdunya dan tanpa saya sadari, saya mulai  goyang itik diatas motor. Skip, yang terakhir itu saya bohong.

Tugu Patin

Tak lama setelah itu, saya juga singgah setengah jam dirumah saudara, tepatnya di Pasir Ringgit. Mumpung disana ada banyak kerbau ya udah, saya foto aja tuh kerbau yang lagi main bola dilapangan. Sekedar buat oleh-oleh untuk sobat Mungkin Blog aja. Nih dia..!!


Entah berapa lama waktu berlalu, sampai saya tersadar bahwa motor yang dikemudikan oleh papa ini telah berhenti disebuah rumah makan. Saya pikir mau makan dirumah makan itu, ternyata cuma dibungkus. “Bang, nasi ramasa duo!” ucap papa kepada salah satu pelayan rumah makan. Nasi ramas pun digantungkan didekat kap motor, saya tak tau entah kapan nasi ini akan dimakan. Kira-kira satu jam setelah itu, papa mulai melambatkan sepeda motornya. Saya lihat sekeliling, ternyata itu tempat makan waktu kami pulang kampung beberapa bulan yang lalu. Tempatnya rindang dan nyaman banget. Tapi apa yang terjadi saudara-saudara, tepat disampingnya ada dua orang anak beranak yang menggunakan pakaian seadanya. Papa pikir itu orang gila, tapi saya mencoba untuk diam sembari menyuruh papa tetap melanjutkan perjalanan. Tak lama kemudian barulah saya berkata pada papa “Pa, itu orang tadi bukan orang gila. Tapi itu orang suku Talang Mamak. Sobat tau kan? Itu suku masih primitif banget dan tinggal dipedalaman hutan. Akhirnya saya dan papa hanya dapat tempat makan biasa didaerah kelayang. Hhmm akhirnya cacing diperut berhenti tawuran.

Sudah 5 jam waktu berlalu, pantat saya makin tepos. Pinggang udah berasa kayak digigit gorila bergigi emas. Dan apa yang terjadi saudara-saudara? Ban motornya bocor. Kami pun segera turun dari motor dan bergantian memapah motor kami yang sedang sekarat. Badan saya terasa remuk kayak diremes sama kingkong berjilbab. Tapi penderitaan itu akhirnya berlalu juga setelah lebih kurang 1 KM kami menemukan bengkel. Perjalanan terus berlanjut hingga 6,5 jam telah berlalu. Tampak dari kejauhan sebuah gerbang yang menyambut kedatangan kami yang bertuliskan “Anda Memasuki Kota Teluk Kuantan”.


Pantat yang udah tepos banget, pinggang yang berasa digigit gorila bergigi emas dan badan yang berasa remuk kayak diremes kingkong berjilbab, mulai tak terasa lagi sakitnya. Apalagi ketika memasuki Desa Pulau Aro. Persawahan nan hijau membentang luas menghilangkan semua rasa penat yang ada ditubuh ini. Seketika sampai dirumah keluarga besar, penat itu semakin berkurang saat saya memeluk satu persatu adik sepupu dan keponakan saya. Seperti tak kenal lelah, saya juga langsung ikut mereka yang kebetulan mau ke kebun singkong. Oya sobat, Desa Pulau Aro punya singkong yang enak dan empuk banget loh.

Matahari mulai terbenam, saya merasakan tubuh ini semakin lemah. Saya putuskan untuk langsung beristirahat. Hingga fajar telah menyingsing, suasana mulai hangat , saya terbangun dari tempat tidur. Dan apa yang terjadi? Pinggang ini sakit banget. Ternyata 6,5 jam diperjalanan + dorong motor, benar-benar membuat tubuh saya letih. Hingga akhirnya saya harus dilarikan kerumah saudara untuk ber-urut. Uwwaah, rasanya tuh sakit banget. Saat ini rasa sakitnya udah mulai berkurang. Rasa bahagia juga luar biasa bergejolak didalam hati. Rindu 4 bulan tak bertemu keluarga besar akhirnya bisa dilenyapkan.
Btw makasih ya buat sobat yang udah mau baca curcol saya yang gak penting ini. Setidaknya ada beberapa pelajaran yang saya sisipkan diatas. Sobat yang pintar pasti akan tau apa saja pelajaran itu. Kalau saya, bisa ambil hikmahnya bahwa dibalik penderitaan itu ada secercah kebahagiaan.Oya satu lagi, saran saya jangan pernah mau deh naik motor selama 3 jam lebih. Ampuuun banget rasanya sob...!!!

Thanks for reading & sharing Mungkin Blog

Previous
« Prev Post

26 komentar:

  1. *bayangin kingkong berjilbab*-_____-"

    ReplyDelete
    Replies
    1. udah jangan dibayangin, ntar gila,,wkwkwkw

      Delete
  2. BBBBBBBBBBEEEEEEEEEEERRRRRRRRRRRRRAAAAAAAAAAAAAAAT widget dimana mana *pusing ama koneksi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. beraaattt?? yg mana yg berat? perasaan masih ringan aja2, widget dimana2? padahal cuma disamping doang gtu kq -__-

      Delete
  3. ikan patin itu kalo bahasa jawa apa ya va kok aku gak tahu kayak apa itu ikan? hahahaha iva makan nasi kucing...

    ReplyDelete
    Replies
    1. apa ya? bingung juga nem, ntar deh ku cariin ftonya yaw. Bukan nasi kucing, nasi meong :p

      Delete
  4. ga bisa ngebayangin gue goyang itik diatas motor, pasti motornya juga ikutan goyang-goyang.

    emang nyiksa tuh udah perjalanan lama malah ban bocor lagi, lumayan jauh pula jaraknya baru nemu bengkel, pantes aja badan lo remuk va. tapi semua terbayar lunas bisa ketemu sama keluarga besar. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah jgn dibayangin bay, dicoba aja sendri wkwk

      hhmm tu lah, bersakit2 dahulu bersenang2 kemudian :D

      Delete
  5. coba motornya bisa jalan kaki sendiri yahh... :D

    ReplyDelete
  6. 3 jam lebih aja udah tepos, apalagi saya, dari Kabupaten Sekadau ke Pontianak, Kalbar, 10 jam hihihi.. ya udah va, ga usah dibayangin :p

    somehow, sepanjang perjalanan yang membuat bokong berasa digigit gorila itu, ada banyak inspirasi dan ide yang kalo dituangkan ke dalam blog secara detail, bisa cukup untuk postingan 1 bulan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. 10 jam? gila jauh bgt tuh,..!!
      hahahaha maksudnya?

      Delete
  7. buset dah, 3 jam naik motor..
    gak bisa ngebayangin.. -.-

    ReplyDelete
  8. lagi ngebayangin nih kaya apa kingkong make jilbab ckckck manohara lewat kali ya haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah jangan lama2 ngebayanginnya takut gila ntar

      Delete
  9. ku rindu makan di atas daun pisang gitu.ingat masa kecil..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya udh mas, cari aja daun pisang lagi,emg dsana kagak ada?

      Delete
  10. Huwaa tugu patinnya keren :D
    gw pernah naik motor slama lbh dari 3 jam. Dan itu benar2 membuat pantat gw yg montok ini semakin menepos #ehh

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhmm curcol juga dia,,ckck gak apa deh,,
      y itu tugu patinnya jg lgi direnovasi >_<

      Delete
  11. gua pernah berpuluh jam naek motor ke jogja, rasanya itu kaya kehilangan pantat deh hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha udah dpt lagi blum pantatnya hen,,ckck

      Delete
  12. aku prnah dr SBY ampe Bogor naik motor. 3 hari 2 malam. hebat gak truh? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. waww itu beneran? gak hancur tuh badan?

      Delete
  13. wowww,.. suasana alam bngett,.. jdi pengeeenn....

    ReplyDelete
    Replies
    1. pengen apa mas? manjat pohon? ckk >_<

      Delete