Home » , » Kerupuk Ubi Khas Desa Pulau Aro
Friday, 8 February 2013

Kerupuk Ubi Khas Desa Pulau Aro

Posted by Mungkin Blog on Friday, 8 February 2013

Sebelumnya saya sudah pernah membahas tentang Keindahan Aro Island, Kampung Halamanku. Nah, Aro Island itu sebenarnya dibaca Pulau Aro. Ya biar keren, makanya ditulis Aro Island. Disana sempat saya sebutkan pula bahwa di Pulau Aro terdapat kebun ubi. Oleh karena itu, sebagian masyarakat Desa Pulau Aro banyak yang berinisiatif membuat makanan untuk dijadikan sumber penghasilan dari ubi-ubi tersebut. Salah satunya adalah kerupuk ubi. Mau tau cara pembuatan dan kenikmatan dari kerupuk ubi khas Desa Pulau Aro? Lanjut dibaca ya.!
Kerupuk ubi memang sudah menjadi oleh-oleh khas jika ada orang yang berlibur ke desa kami. Tak sedikit orang yang menyebut bahwa kerupuk ubi khas Desa Pulau Aro memang enak dan gurih. Sebagian masyarakat sudah ada yang dibina oleh pemerintah untuk menghasilkan kerupuk ubi yang lebih khas dan kemasan yang resmi. Namun, ada pula yang hanya membuatnya saja kemudian dijual kepasar seperti biasanya. Untuk sobat Mungkin Blog yang penasaran bagaimana pembuatannya. Ini dia langkah-langkah pembuatannya.
  • Pertama-tama pergilah ke kebun ubi (jangan ke kebun durian ya). Ambil ubi dari kebun secukupnya.
Kebun Ubi Desa Pulau Aro
  • Kemudian pulang kerumah (ya gak mungkin ke pasar). Kupas ubi tersebut satu persatu.
  • Lalu bersihkan ubi dalam baskom atau wadah sejenisnya. Tiriskan dan masukkan kedalam periuk.
  • Siapkan tempat perebusan, baik itu kompor atau tungku dengan kayu bakar. Tapi biasanya disini, ubi direbus diatas tungku dengan kayu bakar, agar aromanya lebih enak. Kita tidak perlu menambahkan bumbu yang banyak, cukup rebus ubi dengan garam dan air secukupnya.
  • Kemudian setelah ubi direbus, ubi akan semakin lembut. Lalu masukkan ke dalam lesung (tempat menumbuk) dan tumbuk dengan antan (alat penumbuk) hingga berbaur menjadi seperti adonan.
Nenek Numpang Narsis, Padahal Ubinya Udah di Pindah. Haha
  • Setelah ubi selesai ditumbuk, siapkan alat untuk mencetak kerupuk ubi. Diantaranya yaitu : alas penggilingan (biasanya terbuat dari kayu seperti kursi kecil yang dilapisi plastik), minyak makan (untuk melumuri alas penggiling dan penggiling agar ubi tidak lengket), penggiling (bisa dari pipa kecil yang sudah dibersihkan terlebih dahulu), dan pencetak (bisa dari tutup baskom yang berukuran sedang).
  • Kemudian letakkan ubi yang sudah ditumbuk tadi diatas penggilingan. Lalu giling ubi hingga sedikit tipis, kira-kira setipis kerupuk biasanya. Kemudian cetak dengan pencetak yang sudah sediakan.
Digiling dan Dicetak
  • Jangan lupa bolongkan sedikit pada kerupuk yang sudah tercetak tersebut. Ini berguna untuk menyusun kerupuk yang sudah kering nantinya.
  • Kerupuk ubi yang sudah tercetak diatas pencetakan tersebut harus dipindahkan ke irok (sejenis tempat penjemuran kerupuk ubi yang masih basah yang terbuat dari daun kelapa yang sudah dianyam). Lalu pindahkan kerupuk ubi yang masih basah tersebut dengan bantuan alat penggiling tadi dan susun teratur diatas irok.

  • Kemudian jemur kerupuk yang masih basah tersebut sekitar 4 – 5 jam.
  • Setelah kering, susun kerupuk ubi menggunakan tali pada bolongan yang telah dibuat tadi. Biasanya satu ikatan berisi 100 lembar kerupuk ubi.
  • Nah, kerupuk ubi khas Desa Pulau Aro siap untuk dipasarkan. Biasanya kerupuk ini berharga Rp.6.000 / ikat (100 lembar) jika dibeli langsung kerumah atau Rp.7000 untuk harga dipasaran.
Sudah Jadi Kerupuknya, Tinggal Digoreng :)
Selanjutnya jika kita ingin menikmati kerupuk ubi ini, tidak perlu dijemur lagi. Langsung saja goreng dan rasakan kenikmatannya. Pernah suatu ketika saya bawa kerupuk ubi ini ke Pekanbaru, Riau. Lalu saya bersama teman sedang mengerjakan tugas kelompok. Saya berinisiatif untuk memberikan kesempatan bagi teman-teman saya untuk mencobanya. Alhasil saya goreng kerupuk ubi itu bersama teman saya. Hanya sebagian yang kami goreng karena saat itu teman saya berkata “udah va, banyak-banyak banget, ntar gak habis”. Tapi sungguh ironis, semuanya habis, padahal baru 10 menit waktu berlalu sejak kerupuk ubi khas Desa Pulau Aro disajikan. Nah, mau coba? Ada yang mau titip? Mumpung masih di kampung nih. Hahaha :D

Thanks for reading & sharing Mungkin Blog

Previous
« Prev Post

43 komentar:

  1. wew, tipis banget ya gilingnya..
    gak takut sobek tuh? :D
    sepertinya enak tuh.. murah meriah pula..
    kak iva, nitip ya.. kirimin ke jayapura sekalian.. XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, gak kok, kan udah ahli yg buat, jadi gak akan sobek, kalau iva yg buat iya sobek terus,hahaha
      enak dong, uwaaw kalau mau jemput di Pekanbaru lah, jauh amat mau ngirimnya,,hehehe :)

      Delete
  2. Kak Iva (@,@)/

    Kamu ikut bantuin cetak gak or sekedar jadi jurnalis itu hehe ... :D

    itu krupuknya berasa manis or asin ?.

    Sepertinya enak, disini juga banyak singkong coba buat saja lah hehe ... :D

    Ada tambahan bumbunya gak selain di rebus dengan kayu bakar ?.

    Katanya gak ada sih, tapi kurang percaya hehe ... ._.V

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak yen, udh coba bntuin tapi gak bisa2, sobek terus waktu mindahinnya, hhmm y udh jadi jurnalisnya aja,ckckc :)
      rasa apa ya? ya rasa ubi aja, susah deh dijelasin, hhe ya udh coba aja buat sendiri biar tau rasanya, beneran deh gk pake bumbu apa2, ngapain bohong :p

      Delete
    2. BTW itu ubinya ubi jalar or ubi yang seperti pohon itu ... ?.

      Kalau gak dikasih bumbu rasanya hambar dong kalau ubi pohon. Kalau ubi rambat bisa berasa manis :D

      Delete
    3. ubi kayu atau biasa disebut singkong, tau kan?
      hehe iya yen, udah aku tanya lagi kemaren, ternyata ditambah garam secukupnya, itu udah aku perbaiki :)

      Delete
  3. wah gue gak ngerti cara buatnya mbak,bissa gag keripiknya dipaketin aja kerumahgue, hahaa

    Pulau aro itu daerah mana yah mbak ?? nggak tau gue

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha berani bayar berapa hayooo??
      Pulau Aro di Kab. Kuantan Singingi, Riau :) hehe

      Delete
  4. Whaha ribet juga cara buat kerupuk Aronya, tapi cukup nyimak aja. Ngomongin soal makanan khas, di daerahku juga punya (Jawa Tengah) namanya Getuk goreng khas Jawa Tengah, soal rasa aku ga berani jamin rasanya enak apa ngga yg penting kita harus saling menghargai makanan dari berbagai daerah. Karena makanan merupakan warisan nusantara dan bukan sekedar makanan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kerupuk ubi, bukan kerupuk aro,,hhe waahh aku juga dah pernah nyobain getuk kok, enak lah, lumayan :)
      yaps, itu benar banget, itulah keistimewaan Indonesia :D

      Delete
  5. wha... gue kira yang bolong ditengahnya itu cuma iseng-iseng aja, ternyata buat menyatukan kalo udah kering.

    asik nih kayaknya kerupuk tapi dari ubi, belum pernah ngerasain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhmmm ya gimana mau ngirimnya ya, elu jauh bay -__- hhe

      Delete
  6. kalo ini mah ada di tempat saya mbak malahan ini adalah salah satu camilan khas buat oleh-oleh
    hahahahaha

    oy btw namanya bukan ubi tapi singkong kalo ubi mah telo hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha bagus dong, jadi bisa nyobain juga :)
      nahlo, singkong tu kan ubi kayu, apa bedanya coba -___-'

      Delete
    2. ya beda tho mbak Iva, piye tho sampean ki.

      Delete
    3. yo wes, ngalah deh aku mas -_-

      Delete
  7. Hmmm... lihat gambarnya kok saya malah ingat emping ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan, bukan emping, ini lebih besar dari emping..! :D

      Delete
  8. weh,,, seperti kerupuk yg ada di tuban...

    setuju sama rico, kerupuk singkong mungkin ini lebih tepatnya :) no ubi

    ReplyDelete
    Replies
    1. haduuhhh kok pada aneh ya, baca aja deh tu di wikipedia, ubi kayu sama dengan singkong, ya berarti sama aja lah :)

      Delete
    2. kayu nya enggak engkau sebutin kok... ya aneh toh yaa -,-

      Delete
    3. halleeehh beda tipis itu mah, hahaha :p

      Delete
    4. bedanya lebih tipis dari badan kaka' *eh kecepplloossaann

      Delete
    5. teruss zim teruusss, gw gak apa2, gw sdar diri kok -_____-
      :p

      Delete
  9. kripik ubi nya bisa setipis itu ya kak hen?
    bocil jadi pengen nyobain rasanya deh kak-_-"
    ajak bocil ke aroooooooo dong kak ipa:p

    ReplyDelete
    Replies
    1. kerupuk cil, bukan keripik, hehehe
      ayukk kesini, kalau nyampe di Pekanbaru, aku ajakin deh kamu ke kampung aku cil, yuk biar bisa nyobain,

      Delete
    2. haha ngakak lagi baca komen ini, pada sadar gak ?
      diatas bocil panggil kak hen, eh dibawah panggil kak ipa :))
      selain ulpa ternyata bocil juga inget gua trus nih .

      Delete
    3. iya aku sdar kq hen, cuma males aja ngebahas, mungkin bocil lagi gak konsen, gak pa2 lah sekali2. hehe
      hahaha iya kayaknya hen, dia lagi ingat kamu muaahahaha

      Delete
  10. numbuknya masih pakai antan sama lesung yahh va..masih tradisional...
    enak nihh..kalo ditempatku ada yang jualnya pake kuah gitu diatas kerupuknya va...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nih, hehe makanya seru banget :)
      disini juga sering pakai kuah, banyak yg jual kalau udah sore2 dilapangan volly dekat kampung ne :D

      Delete
  11. enak kah? mau mau mau...
    kirimin ke surabaya ya...heheheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak dong, weehh jauh banget itu, berani bayar berapa hayooo??? hahaha

      Delete
  12. Wah kayaknya enak tuh, bagi-bagi dong

    ReplyDelete
    Replies
    1. enak dong, ayuuukk datang aja kesini, ntar dibagi2 deh :D

      Delete
  13. wah....
    saya pesen..dikirim lewat email yak :P

    cara2 tradisonalnya yang menggugah selera...
    cita rasa sejarah

    ReplyDelete
    Replies
    1. weew, lewat email? emang muat yak?? kwkwk
      yapss itulah istimewanya, cetaaarrrr

      Delete
  14. kalo gua pernah ngerasain keripik ubi, tapi ubi beneran bukan singkong .
    kalo kirim ke tempat gua mau gak va ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. laahh, beda ubi sama singkong tu apa sih sebenarnya?? singkong itu kan ubi kayu, jadi ubi yg dimaksud yg mana??
      ogaahh ah hen, jauh :p

      Delete
  15. ooo jadi klo mau bikin keripin ubi harus ke kebun ubi ya? g ke kebun jeruk hehehehe

    wah kalo ditempatku itu namanya keripik sepe va, enak rasanya, harganya juga murah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhahahaha kalau ke kebun jeruk ya buat kerupuk jeruk,wkwkwk
      weewww sepe? sepeda? sepele? hahaha gak gak becanda. iya :D

      Delete
    2. wkwkwkwkwk
      besok2 kamu bikin keripik jeruk aja va, siapa tau laku dipasaran hehehee

      jiaah sepe.. sepeda sepele.. ya sepe pokoknya namanya tu xixixi

      Delete
    3. hehehe kamu bantuin aku ya bikin keripik jeruk :p
      seriusan mei..!! sepe tu apaan??

      Delete
  16. wah emang jagoannya ubi bikin kerupuk sangat banyak nya manfaat dati ubi singkong itu yah terimakasih banyak gan atas tipsnya sukses terus deh mbaa.

    ReplyDelete