Home » , » Cinta Sendal Jepit
Wednesday, 17 July 2013

Cinta Sendal Jepit

Posted by Mungkin Blog on Wednesday, 17 July 2013

Sudah masuk hari ke-8 bulan Ramadhan nih sobat..!
Belum ada yang bolong kan puasanya? Nah, kali ini saya punya sebuah cerpen. Cihuuyy..!! Seorang saya menulis cerpen? Ajaib banget loh. Ini kejadian langka. Cerpen pertama sudah didaftarkan buat NBBE (belum dipublikasikan) dan ini dia cerpen kedua. Berhubung ini cerpen pertama yang saya publikasikan ke Mungkin Blog. Saya mohon komentarnya. Sebenarnya cerpen ini sedikit absurd dan gak penting. Tapi berhubung udah kelar, ya udah diposting aja. Judulnya Cinta Sendal Jepit.
Suatu ketika di malam minggu, Mey seorang gadis remaja yang beranjak dewasa, pergi ke sebuah warung kopi dekat kostnya. Warung kopi itu ditempuh sekitar 10 menit jika berjalan kaki. Dengan bermodalkan uang Rp.10.000, perlahan-lahan ia keluar dari kamarnya seorang diri.  Ia berjalan tanpa alas kaki sedikit pun. Masih teringat dengan jelas oleh Mey bagaimana Edward membuang sendal jepitnya dan kemudian mengucapkan kata putus. Mey semakin stress tak karuan. Ia sampai tak dapat berpikir jernih dan ia sekarang sudah masuk ke titik boco aluih a.k.a stress ringan. Sepanjang jalan tak henti-hentinya ia berdo'a.
"Oh Tuhan, kenapa nasibku begitu malang? Jika memang Edward jodohku, maka dekatkanlah kembali. Namun jika dia bukan jodohku, berikan aku pilihan lain ya Tuhan!"
Tanpa sadar, kini Mey telah sampai didepan pintu warung kopi. Semua orang terperangah melihat seorang wanita dimalam minggu datang seorang diri tanpa menggunakan alas kaki. Mey tidak peduli, ia nyaman seperti itu. Kemudian ia masuk dan duduk di meja yang tepat berada dipojok kanan warung kopi tersebut.
"Mau pesan apa mbak?", salah satu pelayan warung kopi menawarkan menu pada Mey.
"Es Kopi Putih Hangat satu ya mbak..!!", jawab Mey dengan tatapan kosong.
"Ok mbak, silahkan tunggu sebentar ya mbak!", jawab pelayan.
Mey pun berkata dalam hati, "Ini akunya yang bego atau yang punya warung yang bego. Masa ada gitu menu Es Kopi Putih, udah gitu Hangat..! Ahh bodo..!!".
Didalam kegalauannya, Mey masih bisa berpikir jernih. Tampaknya perlahan-lahan ia mulai baikan. Sambil menunggu pesanan,  ia mengeluarkan telepon genggamnya. Pura-pura sibuk padahal cuma tekan tombol atas, tekan tombol bawah, cek pulsa, cek bonus, begitu seterusnya. Gak ada yang bisa ia lakukan, sampai akhirnya seorang lelaki dengan baju ukuran L datang menghampirinya. Tampaknya lelaki itu juga mengalami nasib yang sama dengan Mey. Galau dan datang ke warung kopi seorang diri.
"Malam mbak, boleh aku duduk disini?", sahut lelaki baju berukuran L itu pada Mey.
"Silahkan mas..!", Mey mempersilahkan lelaki itu untuk duduk.
"Nama aku Juli, nama kamu siapa?", sapa manis lelaki itu pada Mey.
"Aku Mey", tanpa waktu yang panjang mereka berdua saling bertatapan. Tersadar bahwa nama mereka diambil dari nama bulan, mereka berdua pun tertawa.
"Hahaha, orang tua kita gak kreatif banget ya..!", ceplos Juli.
"Iya, ckckckck", jawab Mey.
Tak perlu waktu yang lama, mereka berdua semakin terlihat akrab. Mungkin karena mereka sedang berada pada nasib yang sama. Merekapun kini sudah bertukaran nomor hape, pin BB, pin CC, pinset, akun twitter, akun facebook, akun tansi, kimia, fisika, matematika dan lain sebagainya. Sudah pasti, malam minggu kali ini berbeda dengan malam minggu Mey dan Juli sebelumnya. Mereka bahagia.
Hari demi hari berlalu. Mey dan Juli semakin dekat dan sering jalan bersama. Singkat cerita mereka sudah jadian. Namun ada yang aneh, Mey masih belum mau menggunakan alas kaki. Ketika mereka jalan ke Mall, ke bioskop dan tempat-tempat lainnya, Mey tetap tidak mau menggunakan alas kaki. Juli semakin heran.
"Nek, kamu kok gak mau sih pakai alas kaki?"
"Iya kek, nenek nyaman aja kayak gini"
Mey dan Juli memang memilih Kakek dan Nenek sebagai panggilan sayang mereka. Mama & Papa, Ayah & Bunda sudah terlalu mainstream bagi mereka.
"Ayo dong nek, pakai alas kaki.!".
"Gak ah kek, kapan-kapan aja, nanti akan ada waktunya!"
Lagi-lagi usaha Juli tidak berhasil membujuk nenek. Lama kelamaan Juli sudah terbiasa dengan keadaan Mey yang tidak mau menggunakan alas kaki. Hubungan mereka kini sudah memasuki 4 tahun. Hingga suatu ketika mereka berdua mengadakan Candle Light Dinner. Usut punya usut ternyata Juli mau ngelamar Mey.
"Nek, kamu mau gak nikah sama kakek?", Juli melamar Mey dengan menyuguhkan sepasang sendal jepit swallow di tangan kanannya.
"Kakek serius? Iya, nenek mau kek.!", jawab Mey penuh rasa bahagia.
Kemudian Juli memasangkan sepasang sendal jepit tersebut di kaki mungil Mey si gadis cantik yang memiliki perwatakan imut itu. Pas sekali. Sendal jepit itu terlihat mewah di kaki Mey. Sebulan kemudian Mey dan Juli menikah. Akhirnya Mey mau menggunakan alas kaki lagi dan mereka hidup bahagia dengan 2 orang anak. Lebih baik..!!
TAMAT
HAHAHAHAHA..!!

Thanks for reading & sharing Mungkin Blog

Previous
« Prev Post

30 komentar:

  1. huahahahahahaha aga ga jelas juga XD
    ga kebayang ke cineplex ga pake alas kaki itu XD hahahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. jiaaahhh ya udh kagak usah dibayangin bro :D

      Delete
  2. tapi cowok kok namanya Juli sih? September lebih keren buat cowok. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin nama lengkapnya Julian. Tapi aku punya kok temen cowok namanya Juli.

      Delete
    2. laaahhh iya anggap aja julian, bner tuh, teman aku juga ada kok yg cowok namanya juli,

      Delete
  3. enak amat ya nek, mas kawin cuma sandal jepit. Ok Va entar gue mau ngelamar elo pakek sandal jepit aje, mau kan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. laaahhh -____________________________-
      ini kan cuma cerita mblo, gak nyata juga kaleee :p

      Delete
  4. ceritanya singkat padat dan jelasss banged! nyampe ukuran bajunya pun di kasih tau.. wwkwkkwk... tapi tetep keren kok :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi maacih loh :) ntah iya keren ntah enggak :o

      Delete
  5. sempet mikir pas si mey mesen "Es Kopi Putih" tadinya gue engga percaya ada "Es Kopi Putih" tapi pas gue baca tulisan bawahnya "Ok mbak, silahkan tunggu sebentar ya mbak!" disitu gue mulai percaya kalo "Es Kopi Putih" itu ada, dalem hati mungkin jenis kopi baru. terus pas baca tulisan yang di bawahnya lagi, disana gue merasa kenapa gue jadi ikutan bego gini udah percaya adanya "Es Kopi Putih" terus hangat pula -__- huh

    ReplyDelete
    Replies
    1. huuuhhh hahahaha maaf deh kalau dgn ini elu jadi merasa bego, wkwkwk

      Delete
  6. wkwkkwk ini pasti yang buat anniv BE ya va ??? -__- eh tapi jaman sekarang mana ada yang mau mas kawinnya sendal jepit vaa -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak kok git, ini bukan buat anniv BE, ini cerita lian lagi, hehehe
      itu pura-pura pas ngelamarnya aja sendal jepit, mas kawinnya 1 milyar kok git, ckckck

      Delete
    2. Oh jadi sendal jepitnya seharga 1 milyar ya Va? Pasti penuh bling-bling berlian gitu kali?? *mikir keras*

      Delete
    3. iya kali yak? terbuat dari emas dan berlian :O

      Delete
  7. andai saja ada wanita yang mau di lamar make sendal jepit udah gitu mereknya swalow lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti kamu mau jadi calon suaminya kan? ckck

      Delete
  8. jiaaaaaah pake mahar sendal jepit
    sungguh kreatif

    ReplyDelete
  9. sumpah, ceritanya absurd banget _ _",

    baru kali ini gue liat orang ngelamar mas kawinnya make sandal jepit. udah gitu mey di putusin nya sama edward ?? terlalu keren nama edward masuk ke cerpen absurd kayak gni, va _ _"

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha gak usah pake sumpah, gue percaya kok sama elu, hhihihi
      liat?? baca kali mas bro..!!

      Delete
  10. Gak kebayang gak pake sendal selama 4 tahun, itu kaki nggak kurapan apa yaaa??

    Ide cerpennya bagus va, ada bakat nih buat bikin cerpen komedi... ciyeeee...
    Lanjutkan, eksplorasi lagi imajinasimu, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. jiaahahaha elu sadar juga kalo dia gak pake sendal selama 4 tahun, ckckck
      seriusan nih?? hihi iya masih belajar, semoga bisa lebih baik lagi :)

      Delete
  11. Hahaha.. Lawak va.. Lawak. Udah ada bakat iva buat cerpen komedi, tinggal bikin yg masuk akal dikit..
    Kan kasian si mey kakinya kapalan klo ga pake sendal. Kalo ke mall ato pacaran masuk bioskop gak pke sendal bisa2 kakinya kaku. Haha..

    Keren vaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha berarti ini gak masuk akal ya kak? ckckck
      iya sih kasian, wkwkwk -___-

      Delete
  12. keren mba...
    absurd banget,,,,
    gue ngakak stelah bacanya...

    malam2 ga pke alas kaki,,,wahh bisa2 di kirain orang gila tuch. mungkin si Mey adalah jelmaan dari anak sundel bolong..ngambang ga tuch kakinya mba...atau mungkin karena malam minggu adalah malam ank muda jadi dia berjalan, tapi kolo mlam2 lain dia ngesot, jadi ga pke sendal melulu.

    ga bisa gue bayangin ada menu yg namanya "Es Kopi Putih Hangat"...dapat inspirasi dari mana mba..
    "hehehe"
    gue sich ngebayanginnya satu gelas di atasnya Es-tengah kopi putih-bwahnya hangat..
    wahh,,keren,,, ada tiga bagian....

    bisa di coba tuch biar penjaga bioskopnya ksian m kita terus di kasihnya cuma2 tiket naik bioskop. ga pke sendal ke bioskop-pacaran,,gila,,sumpehh gila abis,,, tkut gue klo gue jdi si juli,,tkut klo ada satpol PP dan gue dgn dia di angkut menggunakan truck sampah ke kantornya dan di data mana sendalmu.

    wihhhh,,,soo swettt ngelamarnya pke sendal jepit,,
    kyak cerita cinderala aja tpi pke sepatu kaca,, klo ini versi sendal jepit *murah meriah ueyyyy

    ReplyDelete
    Replies
    1. beneran?? makasih lo udah mau ngakak demi aku, hihihi
      baca komentarmu kayaknya kamu juga penuh imajinasi loh, sampe menggambarkan gimana bentuk es kopi putih hangatnya segala,
      iya biar kayak dicerita dongeng2 gitukan, biar beda, tapi ini kemurahan kali yak -_____-
      mkasih loh udah mau bantuin aku berimajinasi ampe komentar sepanjang ini :D

      Delete
  13. Ngakak gue :D Kemanapun gak pake sendal, selama 4 tahun lebih? :v

    ReplyDelete
  14. buk saya Aldian KELAS XII IPS MA AHMAD DAHLAN.
    BUK SAYA MAU BELAJAR JADI BLOGGER YANG BISA MENGHASILKAN UANG KAYAK IBUK LINK BLOG SAYA INI BUK dutapalmayogya.blogspot.com

    ReplyDelete