Home » , , » Cinta, Rindu dan Setia
Friday, 10 January 2014

Cinta, Rindu dan Setia

Posted by Mungkin Blog on Friday, 10 January 2014

Kisah itu dimulai saat layar putih terkembang didalam sebuah ruangan. Yang ada hanya rumus-rumus matematika yang kemudian menimbulkan kerutan-kerutan tak teratur disekitar keningku. Jenuh. Dengan setengah sadar, mataku bergerilya menyusuri satu persatu insan dalam ruangan tak bernyawa itu. Semua mati, tak berseri. Kamu. Berhenti dikamu, lalu aku tersenyum sambil memalingkan muka. Tersipu malu. Itulah pertama kali aku bergetar tak seperti biasa saat melihat mata dan senyum seorang lelaki. Orang itu adalah kamu, kanda.
Lama waktu berlalu, hingga sebuah pertanyaan muncul dari mulutmu yang tak henti berceloteh tentang kita itu. Jika hati ini memilih berlabuh di dermagamu, sudikah kamu menerima kehadiranku untuk menambatkanku disana, dinda? Tentu saja kamu tahu jawabannya, kanda. Hidupku berubah, tak ada lagi sajak-sajak penggalauan yang tertulis, bahkan terpikirkan pun tidak.

Saat senja mendekap erat zahir kita. Ada rasa yang bersatu diperaduannya, lalu berdebar tak seperti biasa. Cinta. Katanya. Kala itu hawa senja semakin menusuk, memaksa ingatan-ingatan yang lalu muncul ke permukaan, lalu berbuah rindu. Rindu senja di pantai yang ketika itu (terasa seperti) hanya ada kita berdua. Tidakkah kamu merindukannya, kakanda? Bahkan hati ini semakin keterlaluan, ketika belum lama kamu pergi, rindu sudah memenuhi rongganya. Bodohnya, aku tak bisa mengendalikan.
Itu masalah rindu, lalu bersamamu aku tahu setia. Aku setia. Menyelimuti rasa itu kala dingin malammu. Mungkin kini hanya sepenggal perjalanan, tapi aku masih tetap harapkan kasihmu hanyalah aku sampai akhir. Walau terkadang kisah kita tak semudah air mengalir dari tinggi ke rendah. Apalagi saat tawa berubah kecemasan, ada satu keyakinan teguh bahwa kita bisa menggapai cita dan cinta ini bersama, kanda. Tentu saja bersama rasa cinta dengan hiasan rindu yang menyetia di beranda hati.

Pekanbaru, 10 Januari 2014



@iva_gs

Thanks for reading & sharing Mungkin Blog

Previous
« Prev Post

31 komentar:

  1. duh kata-katanya puitis banget, dalem, dan ngena, sampai bingung mau komentar apa lagi. tapi ga tau kenapa waktu baca postingan ini mendadak inget sinetron indosiar yang biasanya juga make kata kanda dan dinda *abaikan*

    ReplyDelete
  2. agak enggak ngerti hehe. Entah aku ngantuk apa emang bahasanya aja yang terlalu tinggi. Hehe. Tapi yang aku dapet sih: ini jatuh cinta pas lagi di kelas pas pelajaran matematika, terus gak tau sampe mana tiba-tiba kangen-kangenan. hehe hoaamss

    maafkan ketidak pahaman saya kakak :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngantuk kali tuh, ya agak benar tuh, hampir lah, hampir.
      keren pemahamannnya :D

      Delete
  3. gak tau kenapa ketika baca postingan ini pandangan saya tertuju pada cerita tentang kerajaan yang ada di Bhs Indonesia, jangan-jangan mbak copas ya..?? *abaikan

    ini cerita tentang pasangan yang jatuh cinta kan, trus kedua pasangan saling rindu karena berjauh-jauhan. dan akhirnya mereka memilih untuk setia (ini kan lagunya fatin).
    cuma itu yang saya tangkep mbak..??

    ReplyDelete
    Replies
    1. nahlo? malah dituduh copas, ahahaha
      bisa jadi, bisa jadi..!!! haaha malah nyampe ke fatin.

      Delete
  4. gaya bahasa yang renyah dan berbobot ini tentang kerinduan pada seorang ya? tenang jika jodoh tak akan kemana kok percaya deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wafer kali renyah, sip deh hihi amiiiinnnn

      Delete
  5. Bahasanya kece nih...
    Suka banget sama yang tulisannya puitis :)

    ReplyDelete
  6. tulisan orang yang lagi jatuh cinta dan rindu serindu rindunya rindu ya? cuhiyeeee

    ReplyDelete
  7. Mudah-mudahan kalian berdua jodoh yah, biar cinta yang tertanam dalam jiwa kan selalu ada, bahkana sampai mati sekalipun. Mudah2an juga bersatu setelah cita2 terwujud.

    Rada2 galau nih Va..

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiiinnn gak galau kok, cuma mellow aja, jiaaahhh :|

      Delete
  8. beranda hati itu saa nggak kaya beranda facebook yng dipenuhin orang jualan, jualan hati.. halahh...

    lagi jatuh cinta rupanya iva ini, semoga nggak galau2 lagi yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah gak lah, masih tetap galau kok, muahahaha

      Delete
  9. Cieee.. Jadian Gih. Jangan bilang ini lanjutan dr postingan kemaren. Yg iva jatuh hati ke anak sekolahan. #ehh
    Hahha :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg mana? yg mana?? gak ada..!! ngarang deh -_____-'

      Delete
  10. Hahaha, asik banget nih.
    Tulisan orang yang sedang berbunga-bunga bawaannya pasti lurus dan enak aja.
    Anyway, ngomongin gaya tulisannya gue jadi inget pelajaran tentang cerita zaman dahulu kala. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih pujiannya, haha ya udah ntar diganti deh panggilannya biar gak ngerasa kayak zaman dahulu kala.

      Delete
  11. aku lemah, baca beginian aja keberatan =w=

    setelah baca berulang ulang, intinya lagi rindu ya.. udah dideketin belum? :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan rindu aja, haduuh gak paham nih kayaknya, gak apa2, deh :D

      Delete
  12. berat gue baca beginiian. ngomongin masalah seorang cwe yg merindu sama cwo idamannya. - _"
    pertanyannya, kapan gue dirindui kayak gituuuuu .___.
    gue mau loh bisa nulis bgituan. tapi gmana yak

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaelah bro kesian bener baca pertanyaan lu, hihi coba aja, pasti keren, yakin deh.

      Delete
  13. rindu itu kalo udah jarang ketemu ya Va, aku tiap hari ketemu istri, jadi jarang rindu. hehehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. cobalah om sesekali merasakan rindu, asik loh, nah

      Delete
  14. Semoga Rindunya bisa terobati yah,,,,

    ReplyDelete
  15. ciecie suit suit lagi kangen wuwuwuw kangen wuwuuww.
    tenang aja deh kan jodoh ngak kemana mana, meskipun ngak jodoh sih, nanti bisa berjodoh waktu disurga hihi, #pukpuk deh :P

    ReplyDelete