Home » , » Kabut Asap (Lagi)
Tuesday, 18 February 2014

Kabut Asap (Lagi)

Posted by Mungkin Blog on Tuesday, 18 February 2014

Aroma ini mengingatkan tentang kisah setengah tahun yang lalu. Aroma khas yang membuat sesak nafas, tenggorokan kering, dan mata perih. Ya, lagi-lagi asap. Kota Pekanbaru, Riau kembali diselimuti asap. Hingga malam hari ini,  Selasa 18 Februari 2014 pukul 22:42 WIB kabut asap semakin bertambah banyak. Ada sedikit rasa sesal untuk memutuskan kembali ke Kota Pekanbaru, Riau secepat ini. Seharusnya saya tinggal lebih lama di kampung halaman saya, Kota Teluk Kuantan, Riau.
Tepat tadi pagi sekitar pukul 08:10 WIB saya memutuskan untuk beranjak dari tanah kelahiran saya Kota Teluk Kuantan, Riau. Ada sedikit kecemasan, karena ada seberkas putih-putih yang menutup jarak pandang. Asap. Memang tidak terlalu tebal, sehingga saya putuskan untuk tetap berangkat ke Kota Pekanbaru, Riau karena memang banyak hal yang mesti saya lakukan disana. Bersama kakak, kami memacu sepeda motor dari kampung tercinta. Kali ini kami memutuskan untuk membawa sepeda motor kami masing-masing dengan jarak Taluk – Pekanbaru lebih kurang 160 Km. Bukan belaga preman, tapi memang kebutuhan.

Selama separuh perjalanan, kabut asap masih tidak terlalu mengganggu. Namun, semakin dekat Kota Pekanbaru, semakin banyak pula kabut asap yang saya lihat. Jarak pandang semakin berkurang. Saya hanya mencoba menikmati perjalanan, sambil melihat sekeliling. Tapi tak ada yang bisa dinikmati, semua tertutup, jarak pandang terbatasi. Hamparan perkebunan sawit, hanya terlihat kecil, tidak hijau namun memutih. Hingga kami memutuskan untuk beristirahat sejenak di sebuah saung dipinggir jalan. Sejauh mata memandang, hanya asap yang memutih, tak ada awan yang membiru.

Si kakak numpang narsis nih
Tepat 30 Km menjelang sampai menuju Kota Pekanbaru, nafas saya semakin sesak. Melihat sekeliling, tidak banyak warga yang menggunakan masker. Apa mereka sudah kebal? Terbiasa? Tak seperti setengah tahun lalu. Dimana rata-rata masyarakat menggunakan masker disaat begini. Tak ada lagi yang bisa saya lakukan, untuk memutar balik kendaraan menuju kampung halaman? Tidak mungkin. Sudah lebih kurang 4 jam kami habiskan waktu diperjalanan hingga tiba dirumah (Pekanbaru) dengan disambut kabut asap yang semakin menebal dan udara Pekanbaru yang sangat panas.

Malam ini, saya hanya bisa mencurahkan ke-sesak-an nafas, dalam tulisan ini. Bahkan untuk memejamkan mata pun rasanya tidak ingin. Terlalu sesak, mata terlalu pedih, tenggorokan kering.  Sebenarnya apa penyebab asap ini? Berikut foto dan screenshot dari situs berita tentang kabut asap Riau. Silahkan klik "source" untuk membaca lebih lengkap beritanya.
source
source
Inikah ujian dari Tuhan? Atau memang manusianya saja yang terlalu ceroboh? Entahlah, mengingat semakin banyaknya bencana yang ada di Indonesia, sudah sepantasnya kita memohon ampun kepada-Nya. Anggap saja ini hukuman dan peringatan untuk kita semua. Yang jelas ini terjadi juga akibat ulah manusianya. Gak pengen menyalahkan pihak-pihak tertentu sih, cuma berharap aja semoga dikemudian hari kita semua menjadi pribadi yang lebih baik lagi dengan adanya cobaan dari-Nya ini. Amiiinn. Makin sesak nih. Udah dulu :(

Pekanbaru, 18 Februari 2014 (22:42 WIB)



@iva_gs

Thanks for reading & sharing Mungkin Blog

Previous
« Prev Post

16 komentar:

  1. Kunjungan tengah malam. Kota Pontianak juga beberapa minggu terakhir kemarin juga datang ASAP KABUT nya yang pekat. Dari pantauan satelit sih memang terdeteksi titik titik api yang konion berasal dari oembakaran Hutan untuk pertanian (Land Clearning). KABUT ASAP ini memang sangat tidak baik untuk kesehatan.

    ReplyDelete
  2. Jauh juga jalan yang lo tempuh sama kakak cuma pake kendraan dan saat keadaan alam tidak bersahabat pula.

    Masalahnya hampir sama kayak di Kalimantan, kalo kabut asap selalu gegara kebakaran hutan. Semoga aja cepat membaik

    ReplyDelete
  3. Astagaa.. ternyata yg sering kena dampak kebakaran hutan itu pekanbaru ya, karena asapnya. Duhh... Aktivitas warga jd terganggu dong. :(
    Asapnya sampe ke facebook? Itu ada yang batuk2. :/ duuh... Parah banget asapnya.

    ReplyDelete
  4. Kok nama gue panggilan gue di sebut2 mlulu "Ase(a)p"


    Wihhh...kngen gue sama kabut neh...
    dlu sehhh di tmpat gue di kalimantan pernah kabut tpi mungkin krna kbkaran hutan yg luar biasa dan wktu itu monster bertengkar sama ultramen tiga
    gue msih inget saat itu di tempat gue klo ga salah tahun 2000an...kabut sekali dan wktu itu mini4wd rme2nya nah mobil tamiya gue kasih lampu...
    seru dech wktu kabut2an wktu dlu

    Dan jauh juga ya jalan yng lo tempuh aplgi dlaam cuaca kabut gto sesek deh nafas
    cba kya di GTA Vicy City loe cheat aj ke versi cerah

    ReplyDelete
  5. yang gue tau 30 km itu jauh loh -_- bener2 dilematis ya nerusin perjalanan di tengah asap yang nyiksa..

    dan gak nyangka ternyata separah itu sampe bikin sesak nafas elo va, smpai mata perih juga.. semoga semuanya cepet berlalu deh Va :)

    ReplyDelete
  6. 160km? naik motor? itu pantat pasti udah jadi pantat panggang deh saking lamanya di jalan pffft -_- wah luas banget ya kak hutan yg kebakar, katanya nyampe malaysia juga ya? bener ga sih? maaf kalo salah hehe, semoga cepet selesai ya kak, jangan lupa pake masker.

    ReplyDelete
  7. owwwh...di pekanbaru yang asapnya tebal ya va? klo teluk kuantan gk separan pku.
    waduh...iva ma kakak kesana malah dikepung asap.
    tadi ina kira pas baca judul ini, ada gunung berapi meletus di sana makanya ada asap ( soalnya lg ngetrend gunung kelud meletus di jatim).
    eh trnyata penyebabnya kebakaran hutan.
    iva pke masker yaaakkk, jgn sampe kyk aku, radang tenggorokan hehe.
    pastinya asap itu agak ngeganggu aktivitas km di pku.

    ReplyDelete
  8. Jaga diri ya kak!! Disiplin memakai masker menjadi sangat penting. Jangan lupa selalu mencari tumbuhan hijau, eh maksudnya pohon yang hijau untuk mendapatkan gas O2 yang sudah bersih disaring....

    ReplyDelete
  9. wah, sabar ya cc..kalo di Riau asap bikin sesek, kalo di Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Jawa Barat sedang terkena hujan abuu..sama sama bikin sesak dan nggak sehat cc..emang perasaan mau bencana alam atau musibah akibat ulah manusia lagi ada di mana mana di negara kita. sedih ngeliatnya. semoga Indonesia semakin membaikk...Riau juga :)

    ReplyDelete
  10. Gue enggak bis ngebayangin gimana menyiksanya tidur dalam keadaan panas, bau asap, dan perih seperti itu. Hem, harunya manusia sadar, membuka lahan dengan cara dibakar itu enggk baiik. mereka egois!

    moga cepet membaik ya keadaan di sana. Ehm... kakakmu mash jomblo? #tetepusaha

    ReplyDelete
  11. udah separuh jalan dan disiksa asap tebel itu yang kata guru ngaji gue 'dilematis abis'
    nyebelin banget kayaknya tersiksa tapi gak bisa ngapa2in gitu ._.

    ReplyDelete
  12. Riau emang selalu ketumpahan asap.
    Tapi gak nyampe sini ya, Jambi.

    Semoga turun hujan biar kembali steril alam disana.
    Banyak berdoa.

    Coba deh jadi panutan biar pada ngikut pake masker di saat kek gitu.

    ReplyDelete
  13. ku dulu pernah ngerasain asep (waktu di palembang) cuma semalam aja keganggu banget. apalagi yang pribumi ya...

    ReplyDelete
  14. Kalau tempatku bukan kabut asap, tapi kabut abu. . .he

    ReplyDelete
  15. turut prihatin ya sama riau, , kalau gunung sih emang kehendak alam, tapi kalau kabut asap saya rasa bukan karena alam, tapi karena kehendak manusia yang membakar lahan.

    ReplyDelete