Sunday, 19 June 2016

Kejutan dari #PathDaily

Morning guys... Alhamdulillah masih bisa bernafas pagi ini. Saat semesta terlalu cepat membangunkan seorang bidadari, maka ia akan langsung online di pagi itu. Kemudian dia akan ngeblog, sehingga postingan ini meluncur dengan sempurna. Haha. Nah, jadi berhubung karena barusan lagi scroll timeline dan kemudian baca sedikit berita. Ada yang menyebutkan bahwa sekarang di Path ada yg namanya Path Daily. Lah apalagi itu? Karena saya orangnya suka penasaran, yak walaupun gak suka main Path karena twitter masih merajai hari-hari. Tapi ya tetap pengen coba. Kemudian saya lanjut deh klik tu beritanya. Akhirnya saya ketemu apa itu Path Daily. Saya lupa apa bahasa yang mereka gunakan untuk mendeskripsikan apa itu Path Daily. Tapi saya nangkapnya gini.

Saturday, 18 June 2016

Pantun Galau Edisi Ramadhan

Hello...hello... hello... yang yang yang, digoyang goyang yang... Yampun, dah lama gak nulis blog, sekalinya nulis malah itu yang ketulis duluan. Maafkan  adminmu ini ya mungkin blog. Gak tau kenapa hari ini kangen banget mau update blog. Kepengen curhat tapi gak tau harus mulai dari mana. Sehingga jadilah nulis yang lagi kepikiran aja. Gak tau kenapa (2), ini lagi mood banget bikin pantun. Kali ini tema yang akan diambil yaitu Ramadhan. Berhubung masih dalam suasana ramadhan nih, siapa tau ada yang merasa klop dengan pantun ini. Semoga terhibur dengan pantun ini, kalaupun gak terhibur ya hibur-hiburin aja. Itung-itung amal nyenangin hati admin yakan.

Sebelum taraweh kita ambil wudhu
Tempat wudhunya ada dibelakang
Letih hati ini menahan rindu
Rupanya kasih sudah diambil orang

Buka puasa enaknya pakai kurma
Kurma dikirim dari arabian
Tadi sahur kita masih bersama
Kini berbuka aku sendirian

Kalau puasa gak boleh emosi
Semua amarah harus ditahan
Mengapa kau kini masih sendiri?
Karena hati nyangkut di mantan

Buah salak enak rasanya
Masih enak rasanya buah cheri
Dia ngabuburit sama pacarnya
Aku disini bermenung sendiri

Pantun mana yang paling greget? Hahaha iseng-iseng banget nulis ginian. Ya setidaknya ngobatin sedikit rasa rindu ngeblog. Selalu berharap kedepannya konsisten terus, tapi ya gitu deh. Berharap aja terus, tapi kenyataannya kosong. Bye.